Belog ini adalah dari idea penulis sendiri dan kalau ada plagiat tu maka penulis akan kreditkan kepada tuan empunya. oh ya, untuk bacaan umum, cuma kekadang ada diselitkan kelucahan yang kadarnya tidak berapa melampau. oh ya, sila hubungi saya di sini; alizainalabidin77@yahoo.com

Sunday, January 9, 2011

Bila aku stess, aku akan lepak kat orange dengan steve tapi disebabkan oleh sekumpulan mat rempit semua tu, maka aku tak tahu nak lepaskan stress aku kat mana.

Aku mula kenal orange bila aku mula sedar yang aku bodoh matematik tambahan. Ya, hari dimana aku dapat result spm yang mana keputusan matematik tambahan aku paling rendah antara semua result. Dan ya, masa tu lah steve kenalkan aku pada orange. Steve, merupakan seorang lelaki kristian yang buat kerja sambilan kat tempat sama dengan aku masa lepas spm. Dia merupakan satu-satunya lelaki cina yang aku kenal yang bercakap bahasa melayu lagi fasih dari bahasa mandarin. Dan, orange yang aku maksudkan itu bukanlah seorang manusia. Dan ia juga bukanlah sebijik buah citrus yang kaya dengan vitamin c itu. Orange ialah tempat lepak-lepak manusia yang kecewa dalam hidup. Tempat dimana orang yang ingin melepaskan tekanan berada. Itu menurut kata steve. Menurutnya “you stress pasal add math? Kat sini lah ubatnya



Dan hari pertama aku menjejakkan kaki disitu aku telah ditahan oleh seorang manusia berbadan sasa diluar pintu masuk tempat itu. Aku takut. Aku ingatkan sebab aku tak cukup umur. Dan rupanya dia hanya meminta aku menanggalkan sweater. Aku tak pasti kenapa dia perlukan sweater aku, dan kenapa tak boleh membawa masuk sweater kedalam tempat melepaskan stress itu? Tapi tidak mengapa. Aku memberinya sahaja kerana aku takut dengan bentuk tubuh badanya yang sasa itu. Walaupun didalam sweater itu aku hanya memakai singlet belang coklat kuning. Aku hanya boleh menyerahkan sweater itu kepada brader bouncer itu. Dan semestinya tinggal dibadan aku hanya singlet yang menampakkan bulu ketiak aku itu. Sejuk jangan cakaplah. Dan abang badan sasa tu suruh ambil sweater tu bila aku keluar nanti.

Dan betul didalam tu memang semua orang yang bermasalah ada. Dan semasa disitu aku hanya minum air orange sahaja sambil tengok manusia stress yang lain menari dan berdansa sakan. Ya, sepanjang aku berada disana aku hanya bertemankan bunyi bising dan lampu neon pelbagai warna juga segelas orange yang begitu berjaya melupakan masalah aku. steve berapa kali suruh aku minum sesuatu yang boleh menghilangkan stress aku dengan lebih cepat. Aku sedar aku masih ada iman. Bagi aku minuman oren sudah memadai. Aku rasa kalau minum oren disitu memang sangat cool. Well, minum orange di orange, nampak sangat cool kan? tapi amaran aku, lebih baik bawak air oren sendiri dari rumah. Mahalnya tak terkira disana.

Oh, itu cerita lama. Dua tahun lepas. Dan sekarang orange tu dah pun ditutup. Dengar cerita sebab kat situ telah menjadi tempat mat rempit buat mesyuarat. Sebab tu lah ditutup dan dipaksa tutup sebenarnya. Kenapalah mat rempit itu sebegitu bodoh sampai buat tempat aku melepaskan stress ditutup. Dan sekarang aku sangat stress tapi aku tak tahu nak lepaskan stress tu dimana.

Steve, kalau you tahu satu tempat yang boleh lepaskan stress please let me know. Funteque and Charleston sound good. Tapi kalau you banyak duit bawak I ke Marketplace pun ok lah. But please don’t drink too much. You know kan I don’t have license kalau I kena usung you balik rumah bila you getting drunk.
Seriously stress giler!!!

Kalau tak da sangat. La queen pun I layan.
okay, i lupa yang i kat kelantan. 

2 comments:

Dr. MUhsIn said...

ali ko pegi la quern??? OMG

pinkguava said...

ala... sesekali je. bukan selalu pon... kau nak join ke? meh aku bawak...